Skip to main content

buku menjana kekayaan malar segar



"Cahaya matahari yang bersinar pada hari ini adalah cahaya yang sama bersinar pada hari ayah kita dilahirkan. Ia akan tetap bersinar apabila keturunan kita yang terakhir meninggal dunia" - Algamish, antara lelaki terkaya di Babylon. 


Daripada sederetan buku-buku bukan fiksi yang berbentuk motivasi, panduan pengurusan kekayaan serta kaedah menjana pendapatan terdapat satu buku yang melekat dalam fikiran saya meskipun ia telah ditulis sejak lama dahulu oleh George S.Clason. Barangkali nilai sentimental dalam buku ini yang menarik perhatian, lebih-lebih lagi latarnya pada zaman Babylon. Ruang lingkupnya masih berfokus terhadap raja-raja, emas, dewi tuah, tembok-tembok tinggi kota, rumah-rumah tembikar, pedagang unta, tanah-tanah liat dan kuil-kuil purba. Bukan kisah bagaimana poket boleh terisi dengan wang sepanjang masa yang dipaparkan dalam buku ini yang memikat saya - kerana zaman kita sekarang sudah ada buku-buku 'Menjadi Kaya' temporari misalnya buku-buku Robert T.Kiyosaki, Philip Kotler dan John C.Maxwell, yang jauh lebih urban dan mudah dikaitkan dengan keadaan semasa. 

Akan tetapi buku ini tetap malar segar kerana panduan yang diberikan masih relevan. Bahagian paling menarik dalam buku ini tentu sekali cara-cara mengatasi poket kering. Watak Arkad - manusia paling kaya di Babylon - telah memberikan panduan kekayaan di hadapan seratus orang manusia yang dipilih oleh Penasihat Diraja di Dewan Besar Temple of Learning untuk mendengar ceramah Arkad. 

"Pada suatu masa dahulu, saya adalah seorang anak muda yang mengimpikan emas. Oleh kerana saya sudah menemui ilmu yang membolehkan saya mendapatkan emas, raja meminta saya menurunkan ilmu yang saya miliki kepada kamu semua. kekayaan saya bermula dengan cara yang sederhana. Saya tidak me,punyaiapa-apa. Saya juga tidak gembira seperti kamu dan seluruh rakyat Babylon. Gudang kekayaan pertama saya adalah sebuah dompet yang elok. Saya ralat apabila melihat dompet itu kosong. Saya mengimpikan dompet itu menjadi kembung dan bergemerincing dengan bunyi emas. Oleh itu, saya mencari setiap penawar bagi merawat dompet yang kempis itu. Saya sudah menjumpai tujuh cara merawat dompet yang kempis."

Penawar pertama: Kumpul wang.
Penawar kedua:Kawal perbelanjaan.
Penawar ketiga: Gandakan emas.
Penawar keempat: Pelihara harta daripada kerugian.
Penawar kelima: Jadikan tempat kediaman sebagai pelaburan yang menguntungkan.
Penawar keenam: Jamin pendapatan masa hadapan.
Penawar ketujuh:Tingkatan keupayaan memperoleh pendapatan.

Buku ini enak dibaca dengan secawan kopi semasa mendengar harga emas jatuh, ringgit menyusut dan sambil membuat pertalian dengan tips-tips yang diberikan dalam buku Increase Your Financial IQ dalam buku tulisan Robert T.Kiyosaki pada bahagian 'Membajet wang' - kita tidak harus hidup di bawah paras kemampuan sehingga ke akhir hayat dan jangan sesekali membiarkan predator wang terus mengawal wang kita. 

****

Saya menduga Anthony Robbins, Stephen Mihm serta seluruh senarai panjang penulis buku motivasi meningkatkan kemampuan diri pastinya telah khatam membaca buku The Richest Man In Babylon sepertimana seorang pencinta sastera yang harus membaca karya-karya besar sasterawan dunia. 

Salam hormat
RM


Comments

Popular posts from this blog

biodata ruhaini matdarin

http://ruhainimatdarin.simplesite.com/

Ruhaini Matdarin dilahirkan pada 16 Mac 1981, di Kota Kinabalu, Sabah. Mendapat pendidikan sehingga Sarjana Pengurusan Kewangan, pernah berkhidmat sebagai juruaudit, pengurus kewangan dan penasihat kewangan di beberapa buah syarikat pembinaan dan konsultansi. Pernah berkhidmat di Tak Community Collegge sebagai tenaga pengajar separuh masa program budaya Asean 2012-2013. Bermula tahun 2016 memilih untuk bekerja secara freelance (tapi hal ini ternyata menambah kesibukannya terhadap kerja hakiki) supaya boleh menulis pada bila-bila masa yang disukai dan melakukan perkara lain yang lebih bermanfaat selain bekerja keras hanya untuk membayar bil dan cukai-cukai. Ahli Badan Bahasa dan Sastera Sabah serta ahli seumur hidup Penulis Nasional (PENA).  Menjadi pembimbing dan mentor bagi MPR peringkat negeri Sabah, bengkel penulisan novel dan cerpen anjuran unit Penerbitan DBP cawangan Sabah. Alumni Mastera novel 2016. Pengasas bersama SUNTIK, sebuah program b…

Novel Jendela Menghadap Jalan - sebuah trivia; bahagian 1

Saya fikir saya harus menulis mengenai entri ini memandangkan novel ini menjadi teks kajian pelajar (juga guru-guru sekali) yang mungkin tertanya-tanya setiap sesuatu di sebalik simbol tempat, watak serta latar yang membangunkan cerita. Saya gunakan teknik 'cantuman idea' yang bermakna tidak keseluruhan cerita berlaku di kampung datuk. Kampung yang jendela-jendelanya menghadap ke jalan dibina oleh cantuman-cantuman idea. Ia wujud tetapi tidak pada satu latar. Ia wujud disebabkan oleh cantuman-cantuman idea hasil daripada perjalanan saya. Ia sebuah fiksyen. 
Misalnya begini. Watak nenek, beliau seorang berketurunan Cina, itu betul. Idea watak ini saya tulis selepas kunjungan di Kampung Cina, Terengganu. Usia kampung ini sekitar 300 tahun, menjadi tempat pedagang singgah dari Selatan China. Kedai-kedai lama sudah banyak diubahsuai dan dijadikan kafe, restoran serta rumah tumpangan dengan ciri moden. Rata-rata generasi baharu di kawasan kampung ini dipanggil Peranakan. Ia terletak…

Memori mengenai Jendela Menghadap Jalan

Memori ketika menulis novel ini agak kabur dalam ingatan saya tetapi ia ditulis semasa arwah ibu masih di sisi. Sepuluh tahun sudah berlalu. Saya memulakan kerja-kerja mengarang naskah awal novel ini pada pertengahan tahun 2007, tanpa sebarang hasrat hendak menghantarnya ke mana-mana penerbitan. Namun dorongan utama saya untuk terus meneruskannya apabila saya membaca novel Sally Morgan berjudul My Place - sebuah novel lama pengarang Australia. Kini, saya tidak lagi mengingati akan plot buku tersebut namun saya sentiasa mengenang akan keindahan langgam bahasanya. 
Pada hari ini, novel ini dikaji oleh para pelajar di empat buah negeri (Perlis, Kedah, Pulau Pinang dan Perak) saya juga tidak pernah berhasrat novel ini menjadi bahan kajian sepertimana saya tidak menyimpan keyakinan tinggi ketika menghantar manuskrip novel ini kepada sekretariat Hadiah Sastera Kumpulan Utusan bagi tahun penilaian 2008. Sehinggalah pada suatu hari, pada penghujung bulan Februari atau awal Mac 2009 (rasa-ras…