Skip to main content

Posts

Showing posts from January, 2016

sebuah buku yang menghubungkan cerita-cerita pada buku yang lain

Setiap kali saya memulakan bacaan buku baharu (sama ada yang baru dibeli atau sudah lama di rak tetapi baru dibaca) saya sering dilanda perasaan ingin tahu: Apakah buku ini akan menghubungkan saya dengan cerita-cerita lain pada buku yang lain yang telah saya baca sebelumnya? Lazimnya, ya! Malahan seringkali pula berlaku saya membuat perbandingan antara kedua atau ketiga atau keempat-empat buku. Saman Ayu Utami) misalnya, berhubung langsung dengan  The God of Small Things (Arundhati Roy). Our Happy Time (Gong Ji-Young) secara emosinya berhubung dengan Please Look After Mother (Kyung Sook Shin) begitu juga dengan Cantik Itu Luka (Eka Kurniawan) yang 90% berbau kuat One Hundred Years of Solitude (Gabriel Garcia Marquez) dan baru-baru ini Kunang Pesisir Morten (Raiha Bahauddin) secara terus membawa saya ke Laskar Pelangi (Andrea Hirata) dan senarai ini akan berterusan menjadi panjang.



Terkini, semasa dalam perjalanan pulang dari Pattaya ke Bangkok dan ke Kota Kinabalu, saya menekuni The …

catatan peribadi seputar kehidupan di tanah orang.

Seawal pagi, menyelak kain langsir untuk mendapatkan pemandangan bahagian belakang kuil yang berhadapan dengan lantai bawah rumah. Beberapa orang sami buddha sedang tekun memerhatikan kuil yang dipelihara oleh mereka. Seekor kucing hitam berusia empat bulan (dua hari lalu saya dan teman serumah membawanya ke klinik untuk mendapatkan vaksin) berlari-lari di hadapan garaj. Secawan kopi menemani hari baharu saya, pada minggu terakhir di Tak. Membaca Bangkok Post. Mengikuti beberapa berita yang sedang hangat viral di tanah air. Pantai Kasih.

Sambil-sambil menikmati secawan kopi yang masih hangat, membelek-belek senarai pendek yang hendak dibawa ke Bangkok dan Pattaya. Tidak mengejutkan, semuanya buku. Dalam buku nota saya yang masih banyak ruang kosong. Setidak-tidaknya sebuah kumpulan cerpen dan novel harus dihantar untuk penilaian dan terbit tahun hadapan. Di Thailand masyarakatnya bertumpu pada berita kematian seorang aktor, beberapa hari lalu setelah bergelut dengan denggi selama leb…

januari dan februari demam membaca 'Marquez'

Bill Clinton pernah berkata mengenai Marquez: "The most important writer of fiction in any language"

Kata saya: "Penulis fiksi paling paling di planet bumi yang pernah hidup" (kini beliau sudah meninggal, RIP)







1). Saya tidak mengagungkan manusia atau Barat, tetapi mengagumi dan berterima kasih ke atas segala usaha gigih (menerusi bakat mereka) menghasilkan sesuatu yang unggul untuk memberi inspirasi dalam bidang yang sama ditekuni bagi membaja hobi dan kecenderungan pilihan hidup untuk berbahagia- selain menjadi pekerja Allah sepenuh masa di muka bumi.

2). Kebiasaannya, Januari hingga Februari sejak beberapa tahun lalu, saya mempunyai kecenderungan membaca semula buku-buku pengarang yang saya sukai dan Marquez mengungguli carta pilihan, selain beberapa buku pengarang Perancis dan satu-dua karya pengarang Jepun dan Korea Selatan bagi menyemarakkan semula semangat mengarang setelah 'cuti panjang daripada menulis dan berhempas pulas menutup saki baki kerja hakiki…

karya baharu terbitan DBP tahun 2015