Skip to main content

catatan bagi bulan-bulan yang tertangguh

http://ruhainimatdarin.simplesite.com/

Beberapa buah laman sosial yang saya pernah mendaftar sebagai pengguna, kini sudah jadi pusara (kata laluan pun lupa dan tidak pernah reset walau sekali). Facebook menunggu masa jadi arwah. Banyak kali saya ingin mencuba aktif (kerana teman-teman lain pun sibuk juga dalam hidup tapi mereka masih punya masa untuk 'like' dan 'comment' atau memuat naik status sekurang-kurangnya 10 status sehari) kagum saya dibuatnya.

Sejak kebelakangan ini saya disibukkan oleh kucing-kucing serta buku-buku yang melambai-lambai di rak yang belum disentuh, sudah dibaca separuh (tapi bila menyambung bacaan, saya hilang arah dan harus membaca semula dari awal, parah!) dan beberapa buah buku yang harus diulang baca sebagai rutin tahunan.

13 Oktober 2016, Raja Bhumibol mangkat. Saya percaya waktu-waktu sukar yang beberapa tahun lalu yang cuba ahli keluarga baginda tangguhkan dan melawan dengan segala usaha sains perubatan yang terdaya, sudah sampai ke penghujungnya. Entah mengapa saya berasa sedikit hiba. Barangkali kerana Thailand pernah menjadi rumah kedua saya. Imej baginda berada di mana-mana sahaja = di premis perniagaan, bangunan kerajaan, universiti, sekolah, papan tanda jalan bahkan di panggung wayang sekalipun sebelum sesuatu filem ditayangkan, penonton wajib berdiri bagi menghormati lagu kebangsaan yang dipenuhi oleh imej raja. Raja adalah tuhan bagi rakyat Thailand.

Berbalik kepada kisah saya sibuk dengan kucing-kucing. Kucing saya melahirkan tiga ekor anak. Tiga minggu kemudian ada hamba Allah yang membuang empat ekor anak kucing di tepi jalan (mudah-mudahan Allah mengampunkan dosa kau dan kau diberi ketenangan dalam hidup) dan saya hanya mengetahuinya dua hari kemudian. Anak kucing itu disembunyikan dalam kotak maggi. Dua hari dua malam berpanas berhujan di tepi jalan (menurut seorang jiran) dan anehnya tiada sesiapa yang ringan tangan mengutip (termasuk jiran yang memberi info tadi) untuk dibawa pulang (semoga kamu semua diampunkan Allah dan diberi ketenangan dalam hidup) dan seorang remaja perempuan yang balik dari sekolah mengalihkan kotak tersebut ke kawasan pembuangan sampah. Mereka bertuah kerana beberapa jam kemudiannya Allah gerakkan hati saya berjalan ke tempat pembuangan sampah, untuk buang sampah sudah tentu. Saya ambil empat ekor anak kucing yang pada hemat saya usianya belum sampai dua minggu. Apakah anak-anak kucing ini kematian ibu? atau mereka dipisahkan daripada ibu mereka? Saya tumpangkan mereka menyusu dengan ibu kucing saya.

Sepanjang September saya bergulat dengan novel-novel pengarang Feminis Mesir, Nawal el-Saadawi.  Beliau adalah feminis yang sejati. Selalu melawan dengan 'kesunyian' yang dalam. Dan diam itu adalah satu penentangan yang jauh lebih berkesan berbanding bertindak balas dengan kata-kata. Dan membaca buku-buku Nawal menghubungkan saya dengan tulisan-tulisan Alice Walker. Nada mereka sejalan. Makan dalam. Menegur tanpa mengecam. Tapi masalahnya dada saya penuh dengan emosi turun naik. Murung saya dibuatnya. Terpaksa saya belek semula buku kisah-kisah para nabi dan rasul untuk menenangkan perasaan.

Seandainya laman sosial wujud pada tahun 1941-1943, mungkinkah sejarah pada hari ini berbeza?



Salam hormat.

RM



Comments

Popular posts from this blog

biodata ruhaini matdarin

http://ruhainimatdarin.simplesite.com/

Ruhaini Matdarin dilahirkan pada 16 Mac 1981, di Kota Kinabalu, Sabah. Mendapat pendidikan sehingga Sarjana Kewangan, Universiti Sains Malaysia, pernah berkhidmat sebagai juruaudit, pengurus kewangan dan penasihat kewangan di beberapa buah syarikat pembinaan dan konsultansi. Pernah berkhidmat di Tak Community Collegge sebagai tenaga pengajar separuh masa program budaya Asean 2012-2013. Bermula tahun 2016 memilih untuk bekerja secara freelancer supaya boleh menulis pada bila-bila masa yang disukai dan melakukan perkara lain yang lebih bermanfaat selain bekerja keras hanya untuk membayar bil dan cukai-cukai. Ahli Badan Bahasa dan Sastera Sabah serta ahli seumur hidup Penulis Nasional (PENA).  Menjadi pembimbing dan mentor bagi MPR peringkat negeri Sabah, bengkel penulisan novel dan cerpen anjuran unit Penerbitan DBP cawangan Sabah serta sejak tahun 2013. Alumni Mastera novel 2016. Pengasas bersama SUNTIK, sebuah program bicara karya eceran (puisi da…

Novel Jendela Menghadap Jalan - sebuah trivia; bahagian 1

Saya fikir saya harus menulis mengenai entri ini memandangkan novel ini menjadi teks kajian pelajar (juga guru-guru sekali) yang mungkin tertanya-tanya setiap sesuatu di sebalik simbol tempat, watak serta latar yang membangunkan cerita. Saya gunakan teknik 'cantuman idea' yang bermakna tidak keseluruhan cerita berlaku di kampung datuk. Kampung yang jendela-jendelanya menghadap ke jalan dibina oleh cantuman-cantuman idea. Ia wujud tetapi tidak pada satu latar. Ia wujud disebabkan oleh cantuman-cantuman idea hasil daripada perjalanan saya. Ia sebuah fiksyen. 
Misalnya begini. Watak nenek, beliau seorang berketurunan Cina, itu betul. Idea watak ini saya tulis selepas kunjungan di Kampung Cina, Terengganu. Usia kampung ini sekitar 300 tahun, menjadi tempat pedagang singgah dari Selatan China. Kedai-kedai lama sudah banyak diubahsuai dan dijadikan kafe, restoran serta rumah tumpangan dengan ciri moden. Rata-rata generasi baharu di kawasan kampung ini dipanggil Peranakan. Ia terletak…

Memori mengenai Jendela Menghadap Jalan

Memori ketika menulis novel ini agak kabur dalam ingatan saya tetapi ia ditulis semasa arwah ibu masih di sisi. Sepuluh tahun sudah berlalu. Saya memulakan kerja-kerja mengarang naskah awal novel ini pada pertengahan tahun 2007, tanpa sebarang hasrat hendak menghantarnya ke mana-mana penerbitan. Namun dorongan utama saya untuk terus meneruskannya apabila saya membaca novel Sally Morgan berjudul My Place - sebuah novel lama pengarang Australia. Kini, saya tidak lagi mengingati akan plot buku tersebut namun saya sentiasa mengenang akan keindahan langgam bahasanya. 
Pada hari ini, novel ini dikaji oleh para pelajar di empat buah negeri (Perlis, Kedah, Pulau Pinang dan Perak) saya juga tidak pernah berhasrat novel ini menjadi bahan kajian sepertimana saya tidak menyimpan keyakinan tinggi ketika menghantar manuskrip novel ini kepada sekretariat Hadiah Sastera Kumpulan Utusan bagi tahun penilaian 2008. Sehinggalah pada suatu hari, pada penghujung bulan Februari atau awal Mac 2009 (rasa-ras…